Tuesday, May 19, 2009

CIKGU DAN SEKOLAHKU

Ingin ku kongsikan kisah yang tidak mungkin aku lupakan. Kenangan bersama beberapa orang cikgu yang selalu ku ingati.

Seorang cikgu masih aku ingat, kala aku di tingkatan 3 berusia 15 tahun, dia masih mengenali dan mengingati namaku, padahal dia hanya pernah mengajarku semasa aku di darjah 3 (9 tahun). Adakah kerana fizikal ku tidak berubah, tapi tidak. Dia cikgu yang walaupun pada tika itu dia bukan lagi seorang cikgu, sekadar menjadi pengawal keselamatan. Asalnya dari nun pedalaman Sarawak. Tapi usaha beliau mengajarku perbendaharaan kata melayu ketika di darjah 3 itu ;mana mungkin aku yang berdialek Sarawak bisa berbahasa Melayu baku seperti sekarang. Pengajarannya ; walau apa pun latar belakang cikgu kita sebelum, semasa atau selepas pencen menjadi cikgu, jasanya tidak mungkin dijual beli. Aku doakan walau di mana dia berada, dia tetap bahagia dan sentiasa ditemani senyum simpul di wajahnya.

Entah mengapa cikgu ku yang kedua yang ingin benar aku temui juga mengajar ku subjek Bahasa Melayu. Mana mungkin aku lupakan jasanya membantu aku mendapatkan biasiswa semasa aku di tingkatan 2, sedangkan siapalah aku ketika itu jika difikirkan kembali walau hanya pengawas sekolah. Dia antara cikgu bahasa melayu yang mengajar bukan sekadar memgikut silibus tetapi menjadikan kami tau apa itu syair, pantun dan segala bahas-membahas, debat-berdebat sesama kami ketika di tingkatan 3. Cikgu ahmad namanya. Dengar khabar, cikgu sudah berpindah akibat ada pergolakan ‘politik’ selepas pengetua baru diambil bertugas, tapi bukan cikgu ahmad seorang malah ada beberapa orang cikgu-cikgu senior di sekolah bertukar juga atas alasan yang sama. Itu berita terakhir ku dengar tentang mereka. Malah sekarang pun suasana sekolah berbeza sekali.

Ah, rindu benar aku pada zaman persekolahan. Walaupun sekolahku sekitar tahun 1999 hingga 2002 dilabelkan sebagai antara sekolah yang melahirkan samseng @ gangster yang tersohor namun aku ditakdirkan untuk berada di sana sehingga tingkatan 5. Mujur permohonan ku ke MRSM tidak diizinkan Tuhan (walaupun sebenarnya aku layak ke sana), jika tidak mungkin aku entah di mana saja sekarang. Pernah juga pengalaman diancam oleh minah gangster di sekolah tetapi anak-anak buahnya tidak sampai hati melihat perencanaan busuk terhadap ku berjaya, aku terselamat dan di saat-saat akhir aku sempat tersenyum padanya, kerana ketika itu aku tahu dia bukan berniat jahat tetapi akibat dengki yang bermaharajalela mungkin mahu menjadi se’baik’ ku tidak kesampaian. Entah di mana dia sekarang. Pengajarannya; memang sangat sukar mendidik jiwa menjadi murabbi pada diri dan masyarakat sekeliling.

Satu lagi yang sempat ku lakarkan di sini, tentang cerita seorang kawan Cina ku. Entah mengapa budaya mencium tangan cikgu setiap kali berselisih di mana-mana di dalam sekolah, mulanya pun aku tidak pasti, menarik hatinya. Aku masih ingat lagi kata-katanya ‘Bagus lah awak cium tangan cikgu’; dan aku menafsirkan bagaimana dia begitu tertarik dengan cara muslim menghormati gurunya. Memang sukar membawa budaya baru yang islami di sekolah, namun jerih payah itu akan di balas juga insyaAllah. Kalau dulu cikgu-cikgu sukar memberi keizinan kepada pelajar muslim untuk masuk lewat ke kelas akibat waktu rehat yang singkat untuk berhenti solat, sekarang semua di benarkan, itu pun apabila budaya mengatasi segala-galanya.

Takan dilupa kenangan menjual nasi lemak cikgu, menyertai koir Inggeris dengan teman-teman, tradisi sekolah memenangi PRIAS setiap tahun (entah ada lagi atau tidak kejohanan itu). Jika mahu diceritakan semuanya mungkin akan habis dakwat pena. .Segala-gala nya terpahat di ingatan..Terima kasih cikgu.

3 comments:

RINDOK ATI said...

jemput ke kedeiperkepisma.blogspot.com
baruk bukak...jual baju jak dolok... hehe tlg promote skali...makseh

salam Ukhuah dari indonesia said...

salam kenal ya uhti, saya dari Indonesia hendak bertanya. ? mengapa orang Indonesia dimalaysia sering dianiaya ? apakah ikatan akidah Islam telah hilang ? ataukah anggapan rakyat malaysia tentang orang indonesia masih dianggap budak atau indon.
sungguh saya kecewa melihat saudara ku yang ada dimalaysia di siksa da diperlakukan tidak manusiawi. Uhti Apa sebenarnya yang terjadi

yang terlambat said...

kak mar....maaf gilak2....aritok baruk mek dpt bukak ktk pun dashboard blog.anyway,tahniah dpt juak isu tok diakses kat blog ktk tok....